Pages

Apr 11, 2011

Observation / Pemerhatian Adalah Salah Satu Cabang Ilmu


Observation / Pemerhatian

Adalah Salah Satu Cabang Ilmu





Observation adalah merupakan salah satu cabang ilmu yang sangat penting untuk kita pelajari. Ini kerana, ilmu observation ini dapat memberikan kita satu panduan yang cukup luas dalam memahami 'Law of Human Nature" dalam kehidupan kita seharian.


Kenapa saya cakap sebegitu?


Sekiranya wujud persoalan sebegini dalam diri anda, maka ketahuilah bahawa anda sendiri memang mempunyai 'sistem observation'.

Secara keseluruhannya, boleh dikatakan bahawa semua orang mempunyai 'sistem observation' dalam diri mereka. Namun, tahap dan level sesebuah 'sistem observation' tersebut membuatkan setiap individu itu membuat penilaian atau mendapat hasil penilaian yang berbeza antara satu sama lain.


Perbezaan 'sistem observation' yang ada dalam diri individu itu adalah berdasarkan kepada tahap pengalaman dan ilmu pengetahuan seseorang itu.



Semakin berpengalaman seseorang itu, semakin tepat dan cepat dia mendapat hasil daripada Observationnya. Akan tetapi, tanpa Ilmu ia belum cukup untuk mendapatkan satu hasil yang memuaskan setelah 'Observation' dilakukan.

Sebab itulah, ilmu menjadi panduan dan balutan kepada kesempurnaan 'Observation' yang kita lakukan. Dan, ada juga ulama yang mengatakan bahawa, Ilmu Pemerhatian ini adalah merupakan 'Ilmu Hikmah' setelah mana seseorang itu sentiasa membuat pemerhatian terhadap kehebatan dan kekuasaan Allah.




Jadi, sebab itulah ramai dikalangan Ulama-ulama terdahulu yang banyak menghabiskan masa mereka untuk bersunyi-sunyian dan bersuluk seketika di pinggir hutan atau dimana sahaja, semata-mata mencari 'Hikmah Observation'. Ini kerana, dengan Ilmu sahaja, tidak cukup.

Oleh itu, untuk mendapatkan 'Hikmah Observation' ini, kedua-dua perkara hendaklah bergerak seiring antara satu-sama lain. Antara Ilmu dan Pengalaman. Pengalaman adalah hakikat dan Ilmu itu adalah kesempurnaan sesuatu hakikat.






Kenapa saya berkata demikian?


Entahlah.

Mungkin kerana, ia adalah berdasarkan kepada pengalaman.


Socrates, seorang ahli Falsafah Greek yang terkenal ketika itu, banyak menghabiskan masanya untuk memerhati dan membuat penilaian. Berdasarkan 'Observation' beliau, maka beliau mati dengan kekejaman Ahli Politik yang berasa tergugat dengan 'Kuasa Observation' Socrates.




Antara falsafah yang menarik minat saya adalah apabila Socrates menggabung antara ilmu Logik dan Ilmu Sains Metafizik.

Ilmu Logik itu datang daripada pemerhatian secara logik berdasarkan kepada persekitaran dan setelah ia diamati secara mendalam, maka ia akan membawa kita kepada terjumpanya Ilmu Metafizik.



Apakah ilmu metafizik?


Ilmu Metafizik adalah satu ilmu di luar kiraan fizik. Dalam erti kata lain, ilmu yang tidak dapat di kira dengan Fizik. Dengan kata mudah, ilmu alam Ghaib. Penemuan ilmu Ghaib inilah yang membawa kepada Falsafah Socrates yang menyatakan bahawa wujudnya 'Ketuhanan' dalam sistem alam.

Maka, sebab itulah Socrates dibunuh. Salah satu sebab kenapa Socrates dibunuh adalah kerana Socrates menganut agama, tidak seperti agama masyarakat Greek anuti. Oleh itu, dia dibunuh dengan racun.



Saat-saat malam terakhirnya, datang seorang pembantunya untuk membebaskan Socrates di penjara. Namun, Socrates menolak pelawaan untuk melarikan diri dari penjara. Bahkan dia memilih untuk terus tinggal kerana beberapa alasan :


"we must consider whether we ought to follow your advice or not.... it has always been my nature never to accept advice from any of my friends unless reflection shows that it is the best course that reason offers."

"I cannot abandon the arguments which I used to hold in the past simply because this accident has happened to me ; they seem to me to be much as they were, and I respect and regard the same arguments now as before. So unless we can find better arguments on this ocassion, you can be quite sure that I shall not agree with you..."


Betapa tingginya pemahaman Socrates setelah beliau melalui sesuatu perkara itu berdasarkan kepada 'Observation' yang beliau miliki. 'Sistem Observation' beliau sangat hebat dan maju sekali.


Walaupun ada peluang, namun keyakinannya terhadap 'Hujahnya' itu tetap dipertahankan sehingga menyebabkan nyawanya dicabut oleh orang.


Harus ingat, Socrates bukan dibunuh oleh Para Politik, namun masyarakat Greek ketika itu mengambil keputusan ke atasnya setelah perbicaraan umum dijalankan di hadapan masyarakat Greek.


Oleh kerana kefahaman Socrates terlampau tinggi dan sukar untuk difahami, maka ia menyebabkan masyarakat tersalah faham dan menjatuhkan hukuman mati ke atas Socrates. Setelah Socrates mati, barulah masyarakat sedar tentang kesilapan mereka selama ini. Setelah itu, barulah orang mula membongkar satu-persatu ilmu Socrates.


Melalui Ilmu 'Observation', ia akan menyingkap segala rahsia yang berada di alam sunyi.


Sebab itu, apabila kita diam dan sambil melakukan 'Observation' maka segala yang tersembunyi akan terzahir dan seterusnya kita akan dapat membaca sesuatu perkara itu melalui penilaian.



Saya kurang jelas. Bagaimanakah ia berlaku?


Saya ingin bagi perumpaan. Cuba anda bayangkan, di sana terdapat seseorang polis yang sedang berdiri ditengah-tengah jalan raya dan sedang membuat sekatan jalan raya.




Akan tetapi, bagaimanakah Polis tersebut dapat membuat keputusan yang agak tepat samada untuk menahan seseorang itu untuk dibuat pemeriksaan lebih lanjut ataupun tidak?

Dengan hanya memandang ke arah rupanya, Polis dapat buat keputusan samada mahu memberhentikan kenderaan tersebut ataupun tidak.



Pernah tak anda melalui pengalaman sebegini?


Ia adalah berdasarkan kepada Pengalaman dan diiringi pula dengan Ilmu pengetahuan untuk melengkapkan lagi keputusan penilaian yang dibuat.

Sekiranya kita baca kitab-kitab Fiqh 4 mazhab, kita akan dapati bahawa kehebatan ulama' - ulama' dalam mengeluarkan sesuatu hukum berdasarkan kepada perkara yang belum lagi menjangkaui pemahaman masyarakat ketika itu berdasarkan kepada 'Observation'.


Melalui 'Observation' inilah, maka lahirnya Sains. Sains bermula apabila wujudnya theory. Dan theory itu wujud sebagai satu kesimpulan dan hasil daripada proses 'Observation'.


Kefahaman melalui 'Observation' inilah yang membawa kepada penemuan 'Daya Gravity' oleh Isaac Newton setelah Isaac Newton berehat-rehat dibawah sepohon pokok dan kemudiannya 1 biji epal jatuh ke-atasnya.

Proses pemerhatian / 'Observation' yang dilakukan oleh Isaac Newton melibatkan sebiji epal yang jatuh dari pohon. Secara ringkasnya, 'Observation' itu dilakukan ke atas situasi sekeliling dan kemudiannya akan lahirnya sesuatu keputusan ataupun theory. Setelah theory itu dibuat kajian mendalam (further research) maka ia dinamakan sebagai Sains.


Secara keseluruhannya, hampir ramai dikalangan ulama-ulama kita yang memang mendalami dan mahir dalam ilmu 'Observation' ini. Maka, tidak hairanlah juga kenapa ada diantara mereka yang gemar dengan panorama hutan dan rimba serta keindahan langit dan bumi ciptaan Allah.

Imam Ghazali, Ibnu Arabi, Ibnu Sina, Al-Khindi, dan ramai lagi ulama-ulama yang mendalami dan menguasai ilmu 'Observation' ini.


Sebab itulah, ia menjadi satu alasan kepada Ustaz Azhar Idrus dalam dunia photografi. Kerana, dengan 1 gambar, ia akan memberi 1 juta makna dan penilaian yang tersendiri.





Kesimpulan :


Oleh itu, saya hanya ingin mengajak rakan-rakan pembaca sekalian untuk menajankan 'Sistem Observation' kita melalui latihan-latihan yang simple kerana ia sangat-sangat memberi faedah dan kelebihan yang sangat banyak.



Faedah dan kelebihannya sangat sukar saya nak huraikan hanya dalam 1 artikel ini. Bahkan, ia memerlukan banyak artikel untuk menerangkan kepenting dan kelebihan 'Observation' ini.

Jadi, latihan-latihan yang simple yang boleh anda lakukan adalah sangat mudah dan ia memang berada di sekeliling kita setiap hari.

Saranan saya, antara 'Observation' yang boleh anda lakukan :


1) Ketika anda makan di cafe :

Cuba perhatikan cara orang di sekeliling anda makan ketika anda sedang menunggu makanan anda tempah itu siap. Sudah tentu, cara orang lapar makan cukup berbeza.

Dan, cara orang makan ketika menonton televisyen cukup berbeza. Kerana minda mereka terbahagi kepada dua. Dan, pembahagian minda tersebut akan terpancar kepada seluruh muka dan anggota badan.


Malah, kita juga dapat tengok orang makan perlahan-lahan. Itu, akan membantu kita untuk memahami samada :

a. perutnya sudah kenyang, atau
b. makanan tersebut tidak sedap dan dia terpaksa menghabiskannya, atau
c. fikirannya sedang melayang-layang atau sedang mengelamun.


2) Ketika anda berada di dalam Tren or Komuter Keretapi

Cuba tengok cara dan gelagat orang sekeliling. Berikan pemerhatian dan tumpuan sepenuhnya kenapa orang disekeliling anda merespon dan membuat sesuatu reaksi.

Saya selalu perhati cara orang buat sesuatu perkara kerana apa yang dilakukan orang lain itu, mampu memberikan saya pengalaman yang saya tidak dapat laluinya samada Positif ataupun Negatif.


3) Ketika berjalan pergi ke kuliah atau pulang ke kelas.



Perhatikan langit dan awam.


4) Melalui tulisan dan nota-nota rakan anda

Saya selalu pinjam nota power point rakan-rakan saya dan saya fotocopy nota mereka. Ada di antara mereka yang pandai melukis dan berkarya.

Ketika membaca nota mereka, kita akan ketahui bilakah masa atau saat fikiran mereka melayang-layang atau fokus mereka lari daripada apa yang Pensyarah sedang mengajar dihadapan kelas.

Bagaimana?

Dengan melihat 'Kartun-kartun' atau 'Dialog Monolog Dalaman' yang dilukis ke atas kertas tersebut. Ini kerana, susunan nota tersebut berselang-seli dengan nota yang dicatat dan lukisan dan karya beliau.


5) Gaya orang berjalan

Terdapat pelbagai gaya dan cara orang berjalan. Sekiranya kita dapat memahai kenapa dan sebab terhadap sesuatu perkara yang berlaku dipersekitaran, maka kita akan terus dapat jawapan terhadap persoalan tersebut.




InsyaAllah, untuk post yang akan datang, akan menyusul tentang topik kepentingan dan kelebihan observation.


To be continued.....


Wallahua'lam


Nota :

Artikel ini adalah sekadar luahan, pandangan dan pengalaman saya. Jadi, sekiranya ada salah silap, minta maaf.

Moga Allah sama-sama memberikan kepada kita keupayaaan minda sebegini dan ilmu-NYA yang cukup luas.

Amin.


Dari Minda :

Hujjati Qalam




4 comments:

ungu said...

salam..

bersetuju sangat dengan tajuk ini..

semua org ade abiliti tuk observe tp capasiti yang berbeda..

ditambah lagi dengan perbedaan dari sudut menganalisa maklumat yang diperolehi melalui observation yang dibuat..

teringat seorang teman rapat.. dia punya kebolehan dalam membaca tulisan dan tandatangan seseorang.. katanya karektor seseorang itu terserlah melalui tandatangannya..
bacaannya agak tepat..

semoga kita sama2 develop kebolehan ini.

mia said...

adakah sama kebolehan untuk observe dengan firasat orang mukmin?

hujjati said...

To Ungu : Harap-harapnya macam tu lah... tapi, ia mengambil masa...


To Mia : kebolehan observe itu adalah sekadar untuk membolehkan kita mendapat sesuatu atau ilmu yang bermanfaat..

Ia bergantung sebenarnya.. Ada juga ia dinamakan sebagai ilham dan ada juga ia dinamakan sebagai 'Kasyaf'.

Tapi, kalau nak sampai tahap kasyaf ni, susah la.. hanya orang yg beriman dan terpilih sahaja yg mendapatnya....

k u f a i z said...

masyaAllah, terbaik2... mengingat kembali usrah ngan abg ashraf dulu.... jazakallahu khairr